Universitas Teknologi Nanyang Saksi Perjuangan Merry Riana

Nama Merry Riana mungkin belum begitu akrab di telinga kita. Namun, bagi kalian yang pernah membaca buku “Mimpi Sejuta Dollar” nama ini pasti tidak asing. Bahkan buku ini kini telah diangkat kelayar lebar dibawah produksi MD Pictures, yang juga memproduksi Film Habibie & Ainun. Universitas di negara Singapura ini merupakan universitas di mana Merry Riana, motivator sekaligus inspirasi dari buku tersebut, mengenyam pendidikannya. Di buku diceritakan bagaimana Merry Riana berjuang banting tulanguntuk dapat tetap bersekolah di NTU, Singapura. Pilihan yang merupakan dorongan dari orang tuanya, agar Merry bisa mendapatkan pendidikan yang lebih baik.

merry riana - Universitas Teknologi NanyangLalu, apakah sebenarnya yang membuat Merry memilih untuk bersekolah di NTU? NTU merupakan salah satu universitas negeri di Singapura yang memiliki banyak prestasi dan bahkan masuk ke dalam 50 besar universitas top dunia. NTU merupakan gabungan dari dua universitas, yakni University of Singapore dan Nanyang University yang dilakukan pada tahun 1980. Pada awalnya NTU dikenal dengan nama Nanyang Technological Institute, baru pada tahun 1991 berganti nama menjadi Nanyang Technologi University. Kampus NTU ini sempat dinobatkan sebagai salah satu dari 15 kampus terindah versi Majalah Leisure.

Meski baru berusia 33 tahun, NTU telah diakui kualitas pendidikannya dan merupakan univeritas di Asia yang paling cepat berkembang. Berdasarkan rangking dari berbagai organisasi ranking universitas dunia, pada tahun 2014 ini, NTU menempati urutan ke-6 di Asia, urutan ke-39 di dunia. Fakultas Teknik di NTU bahkan menempati urutan ke-9 dunia.

Fakultas teknik di NTU memang sudah sangat terkenal di dunia. Fakultas ini pun diklaim sebagai jurusan teknik terbesar di dunia, dengan jumlah siswa 10.000 mahasiswa S1 dan 3.500 mahasiswa S2. Fakultas teknik NTU terdiri dari 6 jurusan yang fokus pada perkembangan dan inovasi teknologi, salah satunya adalah jurusan Teknik Elektro yang menjadi pilihan Merry.

Pendaftaran NTU bisa dilakukan dari negara siswa masing-masing secara online dengan membayar uang pendaftaran sebesar 30-40 Dolar Singapura. Setelah itu, mengirimkan berkas-berkas pendaftaran ke Admission Office NTU. Setelah itu, calon mahasiswa akan mengikuti ujian masuk secara serempak. Biasanya selain ujian masuk ini, banyak calon mahasiswa yang juga mengikuti ujian untuk beasiswa. Tidak heran, karena biaya kuliah di NTU yang sangat mahal yang bisa mencapai 22.000 Dolar Singapura atau sebesar Rp 176.000.000. Belum lagi, biaya asrama dan kehidupan sehari-hari. Selain dari beasiswa, mahasiswa juga bisa mendapatkan bantuan dari pemerintahan Singapura melalui hutang mahasiswa atau student loan yang harus diganti saat mahasiswa lulus nanti.

Inilah jalan yang kemudian diambil oleh Merry Riana, menggunakan pinjaman dari pemerintah Singapura. Meski pada akhirnya ia harus berjuang, bekerja 14 jam selama 7 hari dalam seminggu sekaligus tetap kuliah untuk bisa melunasi pinjaman ini. Namun, perjuangan ini tidak sia-sia, Ia berhasil mewujudkan impiannya untuk sukses di bawah usia 30 tahun dan bahkan mendapatkan pendapatan sebesar 1 juta Dolar pada usia 26 tahun saja.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Scroll Up
Optimization WordPress Plugins & Solutions by W3 EDGE